32 Juta Pengguna Google Chrome Terancam Serangan Spyware

1 min


112
829 shares, 112 points

Jakarta – Sejumlah ekstensi Google Chrome yang diunduh oleh 32 juta kali rupanya merupakan upaya serangan spyware. Ekstensi ini digunakan untuk kampanye mata-mata global.Dikutip detikINET dari StikerWA, Jumat (19/6/2020) perusahaan keamanan siber Awake Security menemukan 111 ekstensi Chrome yang diduga palsu atau berbahaya.Sebagian besar ekstensi ini diklaim berfungsi untuk memperingatkan pengguna akan situs berbahaya atau mengkonversi format file. Tapi ekstensi ini justru diam-diam mengambil screenshot, mencuri kredensial login dan mencuri password selagi diketik pengguna.

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Kampanye mata-mata ini menyerang berbagai sektor penting, termasuk layanan keuangan, kesehatan dan organisasi pemerintah. Setelah laporan dari Awake, Google mengkonfirmasi pihaknya telah menghapus semua ekstensi dari Chrome Web Store.”Kami menghargai kerja dari komunitas riset, dan ketika kami diperingatkan akan ekstensi yang melanggar aturan kami, kami langsung bertindak dan menggunakan insiden ini sebagai latihan untuk meningkatkan analisis otomatis dan manual kami,” kata juru bicara Google Scott Westover dalam keterangannya kepada StikerWA.”Kami secara reguler memantau untuk mencari ekstensi yang menggunakan teknik, kode dan perilaku serupa, dan menghapus ekstensi tersebut jika mereka melanggar kebijakan kami,” sambungnya.Awake mengatakan ekstensi yang digunakan untuk mata-mata ini terkait dengan Galcomm, perusahaan web hosting asal Israel yang mengelola sekitar 250 ribu domain. Awake menambahkan pihaknya menemukan lebih dari 15.000 domain Galcomm yang berbahaya atau mencurigakan.Kepada Reuters, pemilik Galcomm, Moshe Fogel membantah klaim tersebut. “Galcomm tidak terlibat dengan aktivitas jahat apapun,” kata Fogel.Ekstensi Google Chrome sebelumnya pernah dihubungkan dengan serangan siber, termasuk pada Februari tahun ini. Westover mengatakan perusahaan yang dipimpin oleh Sundar Pichai ini telah melakukan beberapa langkah untuk meningkatkan privasi dan keamanan browser.”Selain menutup akun developer yang melanggar kebijakan kami, kami juga menandai beberapa pola berbahaya yang kami deteksi untuk mencegah ekstensi tersebut kembali lagi,” pungkas Westover.

Simak Video “Rating TikTok Anjlok Gegara Ulah Kreator India”[Gambas:Video 20detik]

(vmp/afr)


Like it? Share with your friends!

112
829 shares, 112 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format