Awasi Medsos Saat Masa Tenang Pilpres 2019, Bawaslu Gandeng Kominfo

1 min


123
939 shares, 123 points

Jelang masa tenang Pilpres 2019 yang berlangsung 14 April hingga 16 April, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) gandeng Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dalam penanganan media sosial. Keduanya sepakat memberikan beberapa aturan bagi platform media sosial dalam pengawasan di masa tenang tersebut. Anggota Bawaslu Fritz Edward Siregar mengatakan, pihaknya meminta semua platform media sosial untuk tidak menyebarkan iklan kampanye di masa tenang hingga hari pemungutan suara. Iklan kampanye yang dimaksud adalah segala hal yang memuat rekam jejak, citra diri peserta pemilu, atau bentuk lainnya yang mengarah pada kampanye yang menguntungkan atau merugikan peserta pemilu. “Termasuk juga tagar yang mengarah pada kampanye, harus diturunkan. Karena dapat menguntungkan atau merugikan salah satu peserta pemilu,” ujar Fritz. (Baca: Badan Siber Ajak Facebook Atasi Akun Penyebar Hoaks Jelang Pilpres) Aturan tersebut akan dimuat dan dikirimkan kepada platform media sosial hari ini. Ia berharap platform media sosial ini dapat mematuhi edaran yang dikeluarkan dalam rangka pengawasan di masa tenang dan pemungutan suara. Ia menyebut, platform media sosial yang mendapatkan surat edaran terkait masa tenang Pilpres 2019 antara lain, Google,  Twitter, Facebook, Line, Bigo, YouTube, dan sebagainya. Dirjen Aplikasi Informatika Kominfo Semuel Abrijani Pangarepan menambahkan, penanganan kampanye di dunia nyata dan di dunia digital jelas berbeda. Pasalnya, di dunia nyata saat masa tenang petugas bisa menutup poster atau media-media kampanye lainnya. Namun, di dunia digital hal tersebut tidak bisa dilakukan. Semuel menegaskan, penggunaan media sosial bukanya dilarang saat masa tenang Pilpres 2019, melainkan penyebaran konten kampanye yang dilarang. Ia menjelaskan, konten kampanye yang sudah diunggah sebelumnya tidak bermasalah.  Hanya, pengulangan unggahan konten kampanye di masa tenang itu yang tidak diizinkan. Nantinya, Kominfo akan memberhentikan (suspend)  kepada pengguna yang terlapor menyebarkan kampanye saat masa tenang. Fokus penanganan Kominfo terkait masa tenang Pilpres 2019 ini lebih kepada postingan serta tagar terkait kampanye. Sementara percakapan yang sifatnya privat, meski dilakukan di dunia digital, seperti direct message Facebook atau debat kampanye di whats app, tidak masuk dalam ranah pengawasan. (Baca: Jelang Pemilu 2019, Kominfo Gandeng Polri Atasi Hoaks) Reporter: Cindy Mutia Annur Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja nonton film online resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Like it? Share with your friends!

123
939 shares, 123 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format