Bos Telegram Bilang WhatsApp Berbahaya, Percaya Gak?

1 min


108
789 shares, 108 points

Jakarta, CNBC Indonesia – Kasus kerentanan celah keamanan Whatsapp yang membuat ponsel CEO Amazon Jeff Bezos diretas, dinilai oleh Pendiri dan CEO aplikasi Telegram Pavel Durov, bahwa aplikasi Whatsapp berbahaya.Kritikan mengenai WhatsApp disampaikan oleh Pavel Durov dalam blog pribadinya dalam artikel yang berjudul Why Using WhatsApp Is Dangerous (Kenapa menggunakan WhatsApp berbahaya).
Dalam postingan blognya, Pavel Durov menuding WhatsApp memiliki ‘backdoors’ (pintu belakang) yang memungkinkan peretas (hacker) mengeksploitasi celah ini untuk mengakses ponsel siapapun yang menggunakan WhatsApp.”Pekan lalu hal ini menjadi jelas bahwa backdoor ini telah dieksploitasi untuk mengekstrak komunikasi pribadi dan foto-foto Jeff Bezos (orang terkaya di dunia) yang sayangnya mengandalkan WhatsApp,” ujarnya seperti dikutip dari Blog pribadinya, Senin (3/2/2020).Pavel Durov mengungkapkan fitur end-to-end encryption yang digunakan sebagai fitur mengamankan komunikasi pengguna ternyata tidak benar-benar aman. Pasalnya, ada beberapa kebijakan yang membuat fitur ni menjadi tidak berguna.Pertama, adanya backup. Pengguna tidak ingin kehilangan chatting saat ganti ponsel, jadi ada backup percakapan di layanan seperi iCloud, sering kali backup ini tidak dienkripsi.”Itu salah satu alasan mengapa Telegram tidak pernah bergantung pada backup cloud pihak ketiga,” jelasnya.Kedua, backdoors. Penegak hukum tidak terlalu senang dengan enkripsi, jadi mereka memaksa pengembang aplikasi untuk diam-diam menanam kerentanan di aplikasi mereka. Backdoors biasanya disamarkan sebagai kelemahan keamanan “tidak disengaja”.”Saya tahu itu karena kami telah didekati oleh beberapa dari mereka dan saya menolak untuk bekerja sama. Akibatnya, Telegram dilarang di beberapa negara di mana WhatsApp tidak memiliki masalah dengan pihak berwenang, paling mencurigakan di Rusia dan Iran,” terang Pavel Durov.Ketiga, ada kelemahan dalam implementasi enkripsi. Pavel Durov mempertanyakan enkripsi yang diterapkan oleh WhatsApp. Alasannya kode sumbernya sendiri disembunyikan dan biner aplikasi dikaburkan, membuat enkripsi sulit dianalisis.”Jangan biarkan diri Anda dibodohi oleh para pesulap sirkus yang ingin memusatkan perhatian Anda pada satu aspek yang terisolasi semua saat melakukan trik mereka di tempat lain. Mereka ingin Anda memikirkan end-to-end encryption sebagai satu-satunya hal yang harus Anda perhatikan untuk privasi. Kenyataannya jauh lebih rumit,” ungkap Pavel Durov.[Gambas:Video CNBC]
(roy/roy)

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Like it? Share with your friends!

108
789 shares, 108 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format