Debt Collector Cari Penyakit, Motor Tarikan Malah Dijual di Facebook, Yamaha Lexi 2019 Mulus Cuma Rp 8,5 Juta – Semua Halaman

3 min


181
1.5k shares, 181 points

GridMotor.id – Walaupun mengacu pada putusan Mahkamah Konstitusi (MK) debt collector berhak menarik motor kreditan di jalanan, namun warga kerap melakukan perlawanan. Beberapa kali kasus pemilik motor terlibat bentrok dengan kawanan debt collector karena melakukan penarikan paksa. Namun hal itu hanya berlaku untuk debitur atau pemilik motor kredit yang bermasalah soal pembayaran. Keberadaan debt collector di pinggir jalan memang cukup membuat nyali pemilik motor kreditan yang bermasalah menjadi ciut. Baca Juga: Warga Sukabumi Resah, Motor Rampasan Debt Collector Ternyata Bukan Disetor ke Leasing, Dijual Lagi Kondisi Bodong Baca Juga: Debt Collector Rampas Motor Driver Ojol Berbuntut Panjang, Polisi: Masyarakat Bisa Laporkan, Langsung Diberantas MK sendiri sudah melegalkan debt collector untuk menarik kendaraan yang bermasalah langsung. Hal ini tentu saja mengacu pada putusan Mahkamah Konstitusi (MK). Putusan MK tersebut justru memperjelas Pasal 15 Undang-undang (UU) No. 42 Tahun 1999 tentang Wanprestasi atau Cedera Janji antara Debitur dan Kreditur. Walaupun diperbolehkan menarik motor kreditan bermasalah, namun beberapa oknum debt collector malah menyalahgunakan wewenang. Baca Juga: Tragis, Debt Collector Dibunuh Tetangga Gara-gara Ditegur, Korban Menderita 4 Luka Tusukan Motor tarikan malah dijual bukan diserahkan ke pihak leasing yang sudah mempekerjakan debt collector ini. Motor sitaan debt collector ternyata bukan diserahkan ke pihak leasing tapi dijual bodong (cuma STNK atau tanpa STNK dan BPKB). Kejadian penjualan motor hasil sitaan debt collector terjadi di daerah Sukaraja, Sukabumi Jawa Barat.

FB Iman Maulana

Debt collector di Sukabumi, Jabar.

Dikutip GridMotor dari FB Imam Maulana, kawanan debt collector kerap mangkal di daerah Gentong Mas Sukaraja, Sukabumi pada Sabtu (29/2/2020) kemarin. Baca Juga: Warga Ketakutan, Debt Collector Todongkan Pistol ke Penunggak Cicilan, Motor Korban Nyaris Dirampas Dari keterangan, gerombolan debt collector ini sering merampas motor yang enggak ada surat-suratnya juga. Dalam menjalankan aksinya, gerombolan debt collector ini sering mengaku dari beberapa leasing ternama. Pemilik motor yang menunggak kreditan akhirnya pasrah motornya dibawa debt collector. Dan ternyata motor malah dijual dan postingan jualan motor hanya dilengkapi STNK banyak beredar di Facebook. Baca Juga: Debt Collector Dibekukan Peraturan Kapolri Menyebut Bahwa yang Berhak Menarik Motor Kredit Hanya Polisi, Ini Syaratnya Dari foto yang diunggah, ada beberapa gerombolan debt collector yang sedang mangkal di pinggir jalan sambil memperhatikan motor yang bermasalah pembayarannya. Hal ini tentu saja sangat meresahkan warga Sukabumi, Jawa Barat. Pada postingan di FB Iman Maulana, dilampirkan beberapa motor tarikan yang malah diperjual belikan. Dari mulai Honda Vario, Yamaha Mio M3 sampai Yamaha Lexi. Baca Juga: Profesi Debt Collector Mati Peraturan Kapolri Menyebut yang Berhak Menarik Kendaraan Kredit Hanya Polisi, Ini Dasar Hukumnya

FB Iman Maulana

Yamaha Lexi 2019 dijual Rp 8,5 juta surat STNK.

Ada juga beberapa jenis motor lainnya dan tentu saja harganya jauh lebih murah karena hanya dilengkapi STNK tanpa BPKB. Seperti Honda Vario 150 warna hitam tahun 2018 yang ditawarkan di Facebook seharga Rp 7,5 juta dan masih bisa nego.

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

“Vario 150 2018 STNK only, kunci kontak dua remot, Lokasi Sukaraja Terminal, Op 7,5 jta nego”, tulis keterangan di FB tersebut. Sementara Yamaha Mio M3 malah lebih murah dijual oknum enggak bertanggung jawab itu. Baca Juga: Debt Collector Sering Rampas Motor Kreditan dan Berujung Pengeroyokan, Adira Finance Komentar Begini Skutik lansiran Yamaha ini cuma dibanderol Rp 4,3 juta dan hanya dilengkapi STNK saja. Yamaha Lexi warna putih tahun 2019 dijual Rp 8,5 juta dengan kondisi masih mulus dan cuma dikasih STNK tanpa BPKB.

FB Iman Maulana

Yamaha Mio M3 2018 dijual Rp 4,3 juta.

Walaupun hanya menjual motor dengan kelengkapan STNK saja, namun di FB tersebut ada nama lengkap dan foto profil penjualnya. Yang jelas, motor yang dijual sebelah (hanya dilengkapi STNK) ujung-ujungnya bisa bermasalah karena tanpa dilengkapi BPKB seperti jual motor pada umumnya. Baca Juga: Makin Memanas, Polisi Akan Periksa Semua Perusahaan Leasing Yang Pakai Debt Collector Untuk Merampas Motor di Jalan Karena itu, himbauan untuk masyarakat jangan tergiur harga motor murah. Pastikan keaslian surat-surat kendaraan (STNK dan BPKB) atau cek di Samsat untuk menghindari penipuan atau hal-hal yang enggak diinginkan. Sebaiknya waspada sebelum membeli dan jangan sampai jadi korban.   Masuk pasal penggelapan Penarikan paksa motor kreditan bermasalah dan dijual kembali oleh oknum debt collector secara ilegal termasuk dalam pasal penggelapan. Baca Juga: Debt Collector Gak Bisa Tidur Nyenyak Diburu Polisi, Bentrokan Driver Ojol di Rawamangun Berbuntut Panjang Oknum debt collector tersebut menjual motor sitaan tanpa surat-surat (hanya ada STNK atau kosongan). Jika memang terbukti, para oknum debt collector yang menjual motor tarikan karena kredit bermasalah bisa terancam kurungan atau denda. Tindak pidana penggelapan sudah ada dalam Buku II Bab XXIV Kitab Undang-Undang Hukum Pidana dengan judul Penggelapan. Tindak pidana penggelapan diatur dalam beberapa pasal yaitu Pasal 372 KUHP sampai dengan Pasal 375. Baca Juga: Debt Collector Sok Jagoan Tertunduk Lesu Saat Ketemu Razia Polisi, Langsung Diringkus Berikut Motor Rampasan Pasal 372 ”Barang siapa dengan sengaja dan melawan hukum memiliki barang sesuatu yang seluruhnya atau sebagian kepunyaan orang lain, tetapi yang ada dalam kekuasaannya bukan karena kejahatan diancam karena penggelapan, dengan pidana penjara paling lama empat tahun atau pidana denda paling banyak sembilan ratus rupiah.” Pasal 373 ”Perbuatan yang diterangkan pada Pasal 372, apabila yang digelapkan bukan ternak dan harganya tidak lebih dari dua ratus lima puluh rupiah, diancam sebagai penggelapan ringan dengan pidana penjara paling lama tiga bulan atau pidana denda paling banyak dua ratus lima puluh rupiah.” Pasal 374 ”Penggelapan yang dilakukan oleh orang yang penguasaannya terhadap barang disebabkan karena ada hubungan kerja atau karena pencarian atau karena mendapat upah untuk itu, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun.” Pasal 375 ”Penggelapan yang dilakukan oleh orang yang karena terpaksa diberi barang untuk disimpan, atau yang dilakukan oleh wali pengampu, pengurus atau pelaksana surat wasiat, pengurus lembaga sosial atau yayasan, terhadap barang sesuatu yang dikuasainya selaku demikian, diancam dengan pidana penjara paling lama enam tahun.”


Like it? Share with your friends!

181
1.5k shares, 181 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format