Diungkap Cybersecurity Israel, Gunakan Error Code WhatsApp Peretas Dapat Mengubah Pesan Pengirim.

1 min


153
1.2k shares, 153 points

dailymail

Memanfaatkan celah dalam kode WhatsApp, peretas dapat mengubah pesan dan mengubah kata-kata yang telah dikirim oleh pengguna. Wait, whattt? Demikian temuan para peneliti cybersecurity, baru-baru ini. Dikutip dari DailyMail kemarin, peretas juga bisa  memanipulasi rangkaian percakapan.Peretas bahkan dapat membuat pengirim seolah-olah mengatakan sesuatu yang sama sekali tidak mereka katakan. Sederhananya mereka memanipulasi komentar dalam percakapan grup yang ditujukan pada seseorang dengan identitas milik orang lain.The case..Spot the different?Klaim CPR.Ditanggapi langsung Facebook sebagai pemilik, klaim yang membuat waswas tersebut datang dari perusahaan cybersecurity yang bermarkas di Israel, Check Point Research (CPR). Mereka menemukan kelemahan kode WhattsApp tadi  dan memperingatkan “aktor jahat” dapat menggunakan celah coding iuntuk menyebarkan informasi yang salah dan berita palsu.Tim mereka merinci hack percakapan dalam aplikasi telekomunikasi tersebut pada konferensi keamanan cyber, Black Hat di Las Vegas yang dihadiri  para ahli lainnya. CPR mengungkap kerentanan dalam perangkat lunak WhattsApp dengan menampilkan video yang menggambarkan betapa mudahnya pesan dapat dimanipulasi.Mereka pun mengklaim pihak Facebook sudah mengetahui isu ini sejak tahun lalu tetapi belum menanganinya. Melalui situs resminya CPR membuat pernyataan resmi.”Menjelang akhir 2018, Check Point Research memberi tahu WhatsApp tentang kerentanan baru dalam aplikasi komunikasi  yang akan memungkinkan peretas mengintersepsi dan memanipulasi pesan yang dikirim, baik dalam percakapan pribadi maupun grup; juga memberi peretas akses  untuk membuat dan menyebarkan informasi palsu dari sumber yang terpercaya. Kami percaya kerentanan ini menjadi hal yang paling penting dan membutuhkan perhatian.”Sementara itu, pihak WhatsApp tidak menganggap celah yang dimaksud CPR sebagai cacat pada perangkat lunaknya. Meski demikian mereka tetap memperbaiki kesalahan lain yang memungkinkan orang mengirim pesan pribadi pada seseorang di  group chat dengan menyamar sebagai orang lain.Another case..”Kami meninjau masalah ini dengan hati-hati setahun yang lalu dan keliru jika dikatakan ada kerentanan pada sistem keamanan kami di WhatsApp,” ujar  seorang juru bicara kepada Forbes. “Skenario yang dijelaskan di sini hanya setara dengan mengubah balasan di  email agar terlihat seperti sesuatu yang tidak ditulis seseorang.””Kita harus tetap menyadari  bahwa mengatasi kekhawatiran seperti yang diangkat oleh para peneliti ini dapat membuat WhatsApp menjadi kurang pribadi, seperti menyimpan informasi pesan,” lanjutnya. Sedangkan pihak MailOnline yang menghubungi perwakilan Facebook, perusahaan yang memiliki WhatsApp belum menerima tanggapan.Hmm..
Editor: Mia Fahrani

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Bagikan melalui:

Twitter

Facebook

Whatsapp


Like it? Share with your friends!

153
1.2k shares, 153 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format