Eksploitasi Anak di Pertambangan, Apple, Google Digugat

1 min


111
819 shares, 111 points
situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Jakarta, StikerWA Indonesia — Kelompok Advokat internasional menuntut Apple, Google, Microsoft, Dell dan Tesla yang menggunakan anak-anak sebagai tenaga kerja di tambang kobalt di Negara Kongo.Dilansir dari StikerWA, International Rights Advocates megajukan gugatan class action terhadap lima perusahaan tersebut di pengadilan Washington D.C, Amerika Serikat.Gugatan menuduh lima perusahaan raksasa tersebut ‘secara sadar mendapat manfaat dari dan membantu dan bersekongkol dengan penggunaan anak-anak yang kejam dan brutal’ untuk menambang kobalt dalam kondisi yang sangat berbahaya.Para tergugat telah mengetahui dalam  ‘periode waktu yang signifikan’ bahwa sektor pertambangan Kongo ‘tergantung pada anak-anak’. Kobalt yang ditambang di wilayah tersebut terdaftar sebagai barang yang diproduksi oleh pekerja anak atau kerja paksa oleh US Department of Labor.Laporan tersebut mengatakan nasib anak-anak ini telah dilaporkan banyak media, seperti Washington Post, The Guardian, dan lainnya.”Lebih jauh, kengerian nasib anak-anak ini telah banyak dilaporkan di media,” kata gugatan tersebut.
Kobalt adalah komponen utama baterai lithium-ion yang ditemukan di hampir setiap gadget elektronik yang dapat diisi ulang. Dua pertiga kobalt dunia berasal dari Kongo.Pada 2018, investigasi StikerWA menemukan bahwa pekerja anak dan korupsi masih marak di Kongo. Banyak perusahaan termasuk Tesla mengatakan kepada StikerWA pada waktu itu bahwa mereka tidak dapat sepenuhnya melacak rantai pasokan.Pembuat mobil listrik itu juga mengatakan bahwa sebagian besar kobaltnya diambil dari pemasok di luar Kongo dan berkomitmen  hanya memasok bahan yang diproduksi secara bertanggung jawab.Apple adalah salah satu dari sedikit perusahaan yang mengungkapkan pemasok mereka ke StikerWA. Apple juga digugat oleh selusin penggugat anonim yang menyatakan bahwa anak-anak banyak yang terbunuh dan cacat saat bekerja di tambang.[Gambas:Video StikerWA]Termasuk seorang anak lelaki yang terpeleset dan jatuh saat bekerja di sebuah tambang dan lumpuh total dari dada ke bawah. Apple menolak berkomentar tentang tuduhan spesifik dalam gugatan tersebut.Dalam sebuah pernyataan kepada StikerWA Business, perusahaan mengatakan  berkomitmen penuh untuk sumber material Apple. Tambang yang tidak mengikuti standar Apple, diklaim dikeluarkan dari rantai pasokan. Pernyataan serupa juga diungkapkan oleh Apple dan Google.International Rights Advocates sedang mencari ganti rugi bagi para korban yang diduga. Kelompok tersebut dalam aduannya meminta pengadilan untuk memerintahkan Apple, Alphabet, Dell, Microsoft dan Tesla agar memberikan ganti rugi para korban. (jnp/DAL)


Like it? Share with your friends!

111
819 shares, 111 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format