Facebook Hapus 200 Akun Hacker Iran Peretas Militer AS

1 min


110
809 shares, 110 points

Suara.com – Facebook mengumumkan telah menghapus sekitar 200 akun yang dibuat sekelompok hacker Iran.

Peretasan ini menargetkan militer Amerika Serikat dan orang-orang yang bekerja di perusahaan pertahanan dan kedirgantaraan.

Facebook menyebut kelompok yang bernama Tortoiseshell ini menggunakan akun palsu untuk menghubungkannya dengan target.

Dengan akun itu, mereka berteman selama beberapa bulan yang kemudian diarahkan ke sebuah situs.

Baca Juga:
Joe Biden Sebut Media Sosial seperti Facebook Telah Membunuh Orang

Situs itu berisi malware pengintai yang nantinya akan menginfeksi perangkat mereka.

Menurut tim investigasi Facebook, aktivitas ini memiliki operasi dengan memanfaatkan sumber daya yang baik.

Ilustrasi Facebook. [Kon Karampelas/Unsplash]”Mereka juga mengandalkan langkah-langkah keamanan operasional yang kuat untuk menyembunyikan siapa di balik akun tersebut,” ujarnya dikutip dari NDTV, Minggu (18/7/2021).

Tim Facebook menyatakan, kelompok ini membuat akun palsu di berbagai platform agar terlihat kredibel.

Mereka kemudian menyamar sebagai perekrut atau karyawan perusahaan kedirgantaraan maupun pertahanan.

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Baca Juga:
Akan Rambah Bisnis Game, Netflix Rekrut Bekas Petinggi Facebook

Facebook mengatakan kelompok itu menggunakan email, pesan, dan layanan kolaborasi untuk mendistribusikan malware, termasuk melalui spreadsheet Microsoft Excel yang berbahaya.

Hacker ini juga menggunakan domain yang disesuaikan untuk menarik targetnya, termasuk situs web lowongan kerja palsu.

Facebook mengatakan, para peretas sebagian besar menargetkan orang-orang di Amerika Serikat, serta beberapa di Inggris dan Eropa.

Operasi ini diketahui sudah berjalan sejak pertengahan 2020 kemarin.

Namun, Facebook enggan menyebut nama perusahaan dan karyawan yang menjadi sasaran hacker.

Tim menyatakan, operasi ini merupakan lanjutan dari yang sebelumnya hanya menargetkan IT dan industri lain di Timur Tengah.

Mereka juga menemukan bahwa sebagian dari malware yang digunakan oleh kelompok itu dikembangkan Mahak Rayan Afraz (MRA), sebuah perusahaan IT yang berbasis di Teheran dan memiliki hubungan dengan Islamic Revolutionary Guard Corps.

Microsoft. [Greg Baker/AFP]Di sisi lain, LinkedIn dari Microsoft mengatakan telah menghapus sejumlah akun. Sementara Twitter sedang aktif menyelidiki informasi yang diungkap Facebook.


Like it? Share with your friends!

110
809 shares, 110 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format