Google Akui Karyawan Mereka Dengar Rekaman Audio Milik Pengguna

1 min


119
899 shares, 119 points

Merdeka.com – Sempat tersandung dugaan serupa, akhirnya Google mengakui kalau karyawan mereka mendengarkan rekaman audio dari pengguna yang terekam lewat speaker cerdas Google Home.

Menurut Google, karyawan yang mendengarkan rekaman audio pengguna adalah ahli bahasa yang mencoba menganalisis suara yang direkam pengguna.
Google mengklaim, hal tersebut sengaja dilakukan untuk membantu perusahaan meningkatkan teknologi pengenalan suara mereka.
Mengutip laman The Independent via Tekno Liputan6,com, hasil analisis suara itu kemudian dipakai untuk mengembangkan sistem kecerdasan buatan milik Google yang dipakai di speaker pintar Google Home dan smartphone Android.
Hasilnya, menurut Google, asisten pintar mereka memahami dan merespons perintah suara yang diberikan, menjawab pertanyaan tentang berita dan cuaca dengan baik, serta mengontrol perangkat lainnya di rumah yang terhubung dengan internet.
Dalam pernyataannya, Googlemengatakan, sebagian kecil rekaman suara yang bersifat anonim ditranskrip oleh ahli. Hal ini terungkap lewat investigasi, setelah beberapa data suara berbahasa Belanda bocor.
“Kami bermitra dengan ahli bahasa di seluruh dunia untuk meningkatkan teknologi pengenalan suara, dengan mentranskrip sebagian kecil query. Ini adalah upaya yang penting untuk mengembangkan teknologi yang menjadi kekuatan produk-produk seperti Google Assistant,” kata Google dalam pernyataannya.
Google juga menyebut, para ahli bahasa hanya meninjau sekitar 0,2 persen dari culikan rekaman suara di Google Home. Google memastikan, cuplikan rekaman suara ini tidak dikaitkan dengan akun pengguna sebagai bagian dari proses peninjauan.
“Kami telah mempelajari bahwa hanya satu dari peninjau bahasa yang melanggar kebijakan keamanan data perusahaan, dengan cara membocorkan rekaman data berbahasa Belanda yang (seharusnya) bersifat rahasia,” ujar Google.
Selanjutnya,tim keamanan dan privasi Google tengah menginvestigasi masalah tersebut dan bakal mengambil langkah tegas.
“Kami menyelenggarakan tinjauan penuh terkait keamanan bidang ini guna memastikan, penyalahgunaan seperti ini tidak terjadi kembali,” tutur Google.
Masih di tahun 2019, sebuah laporan dari Bloomberg mengungkapkan bahwa raksasa teknologi lainnya, yakni Amazon, juga mendengarkan sebagian data rekaman milik konsumen yang tengah berinteraksi dengan Alexa.
Alexa merupakan asisten pintar berbasis suara milik Amazon.
Amazon mengkonfirmasi proses ini dan menyebut, mereka hanya meninjau sebagian kecil dari jumlah rekaman suara yang ada. Tujuannya sama dengan Google, yakni mengembangkan dan melatih respon AI yang ada di sistem pengenalan suara.
Amazon menyebut, pengguna juga bisa meninjau dan menghapus rekaman suara yang terhubung dengan akun mereka, lewat aplikasi Alexa.
Sumber: Liputan6.comReporter: Agustin Setyo Wardani [idc]

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Like it? Share with your friends!

119
899 shares, 119 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format