Google dan Facebook Batalkan Proyek Kabel Bawah Laut AS-Hong Kong, Ini Alasannya

1 min


136
1.1k shares, 136 points
situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Bisnis.com, JAKARTA – Google dan Facebook Inc. membatalkan rencana untuk pengembangan proyek kabel bawah laut antara Amerika Serikat (AS) dan Hong Kong.Keputusan ini muncul setelah pemerintahan Trump mengatakan Beijing mungkin menggunakan infrastruktur tersebut untuk mengumpulkan informasi tentang orang Amerika.Baik Google dan Facebook dengan cepat mengajukan proposal revisi yang mencakup jaringan kabel bawah laut ke Taiwan dan Filipina.Pengajuan baru tersebut tidak menyertakan Pacific Light Data Communication Co. yang berbasis di Hong Kong. Pacific Light Data Communication Co. adalah mitra keduanya dalam paket awal. Agen keamanan AS menekankan perhatian atas hubungan perusahaan dengan Dr. Peng Telecom & Media Group Co. di China daratan.Langkah-langkah itu diambil karena ketegangan terus meningkat antara AS dan China karena serangkaian konflik.Konflik dengan AS termasuk mengenai UU Keamanan Nasional Hong Kong, perlakuan China terhadap Uighur, sebuah kelompok etnis Muslim, tuduhan bahwa produk teknologi tinggi China dapat digunakan untuk kegiatan mata-mata; dan tuduhan atas penyebaran virus Corona dari provinsi Hubei, China.Google dan Facebook mengusulkan proyek Pacific Light Cable Network pada tahun 2017, dengan mencantumkan tiga jalur di trans-Pasifik.Badan Keamanan Amerika dan Departemen Kehakiman, pada 17 Juni meminta Federal Communications Commission (FCC) untuk menolak kabel bawah laut ke Hong Kong, dengan mengatakan itu akan memberi China cara untuk memperoleh data pribadi orang Amerika.Badan-badan tersebut menyebut Pacific Light Data sebagai anak perusahaan dari Dr. Peng, yang menurut mereka memiliki hubungan dengan badan intelijen dan keamanan China.FCC memberikan persetujuan untuk proyek kabel bawah laut ke Taiwan dan Filipina. Persetujuan tersebut atas rekomendasi kedua badan penting tersebut.”Kami terus bekerja melalui saluran yang sudah mapan untuk mendapatkan lisensi untuk kabel bawah laut kami,” kata juru bicara Google Alphabet Inc. dikutip dari Bloomberg.Perwakilan Google tersebut mengatakan aplikasi asli telah ditarik oleh perusahaan dan aplikasi yang direvisi untuk bagian AS-Taiwan dan AS-Filipina telah dikirimkan kembali. Konten Premium Nikmati Konten Premium Untuk Informasi Yang Lebih Dalam Masuk / Daftar Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.


Like it? Share with your friends!

136
1.1k shares, 136 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format