Google mengangkat Nasdaq saat mata tertuju ke The Fed

situsjodoh.com pastiterjual.com

ILUSTRASI. Wall Street Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto KONTAN.CO.ID –┬áJAKARTA. Indeks Nasdaq merangkak naik pada perdagangan Rabu (28/7), di tengah laporan pendapatan yang kuat dari induk Google Alphabet. Kini fokus investor beralih ke Federal Reserve untuk mengukur dampak kenaikan inflasi dan varian Delta pada stimulus moneter. Melansir Reuters, Nasdaq Composite naik 0,31% pada pukul 09:55 waktu New York, setelah membukukan sesi terburuknya lebih dari dua bulan pada hari Selasa. Indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,08%. Mengabaikan lonjakan saham Boeing Co 4,8%, menyusul laba kuartalan pertamanya hampir dalam dua tahun. Sementara itu, indeks acuan S&P 500 turun 0,07%. Baca Juga: Menjelang pengumuman The Fed, begini proyeksi IHSG untuk Kamis Saham Alphabet Inc naik 3,8% ke level tertinggi sepanjang masa karena lonjakan belanja iklan membantu membukukan rekor kuartalan. Meskipun kenaikan Nasdaq dibatasi oleh perkiraan pertumbuhan pendapatan yang melambat dari Apple Inc. Indeks acuan Wall Street telah mencapai rekor tertinggi bulan ini di tengah harapan laporan kuartalan yang luar biasa di tengah pemulihan ekonomi. Tetapi laju kenaikan telah melambat baru-baru ini karena peraturan keras di China dan kekhawatiran pengurangan moneter yang lebih cepat dari perkiraan. Kini semua mata tertuju pada hasil pertemuan dua hari Federal Reserve, investor mencari komentar tentang bagaimana pukulan ganda dari kenaikan inflasi dan lonjakan kasus Covid-19 akan berdampak pada rencana bank sentral untuk mulai menarik dananya. “The Fed mungkin meruncing menjelang akhir tahun ini, tetapi kami memperkirakan tidak akan menaikkan suku setidaknya sampai akhir 2022,” kata Sam Stovall, kepala analis di CFRA Research di New York. “Kami pikir inflasi secara bertahap akan turun menjelang akhir tahun ini, tetapi masih akan tetap di atas target Federal Reserve.” Baca Juga: Penurunan pasokan AS mengangkat harga minyak menuju US$75 per barel Rilis data ekonomi indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi bulan Juni – ukuran utama inflasi The Fed – akan diumumkan pada hari Jumat. Hari ini, saham Microsoft Corp naik 0,1% lebih tinggi karena ledakan layanan cloud membantunya mengalahkan ekspektasi Wall Street untuk pendapatan dan pendapatan. Facebook Inc, yang bersaing dengan Google dalam penjualan iklan web dan dijadwalkan untuk melaporkan hasil Rabu malam, naik 0,7%. Di sektor lain, Starbucks Corp turun 3,1% setelah menurunkan perkiraan fiskal 2021 untuk pertumbuhan penjualan China. Saham Pfizer Inc naik 1,7% karena menaikkan prospek penjualan setahun penuh vaksin Covid-19. DONASI, Dapat Voucer Gratis! Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat. Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store. Reporter: Yudho Winarto Editor: Yudho Winarto