Iklan Kampanye Trump di Facebook Berupa Petisi Larangan TikTok di AS

1 min


124
949 shares, 124 points

Cyberthreat.id – Kampanye Donald Trump berupaya menghadirkan iklan baru di Facebook yang mempromosikan petisi untuk melarang TikTok, platform media sosial yang bermarkas di Beijing. Kebijakan ini tak terlepas dari wacana pemerintahan Trump yang berniat melarang operasi aplikasi asal China di AS.

“TikTok sudah tertangkap basah memantau semua yang ada di Clipboard ponsel Anda,” demikian narasi iklan Trump di Facebook dan Instagram dilansir Bloomberg, Sabtu (18 Juli 2020).

Iklan itu juga meminta semua pengguna Facebook dan Instagram untuk “menandatangani petisi yang melarang TikTok segera”.

Pengguna yang ingin menandatangani petisi tersebut diminta untuk memasukkan informasi pribadi seperti email dan nomor ponsel.

Retorika negatif yang dimainkan kampanye Trump seputar aplikasi media sosial China sebenarnya mengikuti komentar Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo. Awal bulan ini Pompeo mengatakan cepat atau lambat AS bakal menjajaki larangan TikTok.

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Kekhawatiran besar di balik pelarangan aplikasi media sosial populer di kalangan milenial dan Gen Z adalah protokol keamanan aplikasi yang longgar. Apalagi TikTok dilaporkan telah berbagi data pengguna dengan Beijing sementara perang dagang kedua negara terus memanas.

Iklan tersebut dibayar oleh Komite Trump yang disebut “Make America Great Again”. Iklan itu menargetkan pengguna usia 18 hingga 64 tahun, dengan persentase pemirsa/viewer yang paling signifikan berasal dari negara-negara bagian pemilihan seperti Texas dan Florida.

Iklan kampanye Trump berupa petisi larangan TikTok bertepatan dengan rencana Facebook yang terus bersiap meluncurkan platform mirip TikTok yang disebut sebagai pesaing aplikasi milik Bytedance yakni Instagram Reels.

Menurut NBC, Facebook telah melakukan pengembangan Reels selama setahun terakhir yang merupakan jawaban atas membesarnya pengguna TikTok secara global. Reels memungkinkan pengguna membuat video klip 15 detik yang dapat diatur ke berbagai jenis musik dan soundbites lainnya.

Instagram Reels sudah di launching di Brasil awal November 2019. Setelah itu Facebook bergerak cepat mempromosikannya ke Prancis dan Jerman bulan lalu. Pekan lalu Reels resmi masuk India, peluncurannya hanya beberapa hari setelah India melarang TikTok dan 50 aplikasi China lainnya terkait masalah privasi dan keamanan. []


Like it? Share with your friends!

124
949 shares, 124 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format