Jumlah Like Facebook Tak Bisa Dilihat di Australia

situsjodoh.com pastiterjual.com

StikerWA.com – Instagram sudah lebih dulu menyembunyikan jumlah “like” pada setiap postingan pengguna, dan kini Facebook pun akan melakukan hal yang serupa.
Facebook diketahui tengah melakukan serangkaian ujicoba untuk menyembunyikan jumlah “like” dan “reaction” yang ada dalam sebuah postingan. Tak hanya itu, khusus untuk konten video, Facebook juga tidak akan menampilkan informasi berapa kali video tersebut telah ditonton.
Uji coba ini hanya dilakukan di wilayah Australia. Facebook belum memutuskan apakah uji coba tersebut akan diperluas ke negara lain atau tidak.
Facebook mengatakan bahwa mereka ingin melihat terlebih dahulu seperti apa hasil yang didapatkan dari tes yang dilakukan di Australia, barulah kemudian mereka memutuskan langkah apa yang akan diambil selanjutnya.
Baca juga: WhatsApp Status Bisa Dibagikan ke Facebook Story, Begini Caranya
Dikutip KomasTekno dari Engadget, Jumat (27/9/2019), mekanisme penyembunyian jumlah like pada Facebook juga serupa dengan yang diterapkan pada Instagram.
Jumlah tersebut hanya akan tersembunyi dari pengguna lain, sementara pengguna yang mengunggah postingan masih tetap dapat melihat jumlah like yang diterima.
Contohnya seperti ini, Anda mengunggah sebuah foto di Facebook kemudian teman Anda memberikan respon berupa “like”.
Nah, teman Anda tersebut tidak akan bisa melihat berapa banyak “like” yang ada pada postingan itu. Sementara Anda sebagai pengunggah, masih bisa melihat berapa banyak, dan siapa saja yang sudah memberikan “like”.
“Kami akan mengumpulkan masukan untuk memahami apakah perubahan ini dapat mengubah pengalaman pengguna,” ungkap juru bicara Facebook.Instagram lebih dulu
Sebelumnya beberapa bulan lalu, Instagram sudah mulai menyembunyikan jumlah “like” dalam postingan pengguna.
Ada sebanyak tujuh negara yang menjadi lokasi uji coba yakni Kanada, Irlandia, Italia, Jepang, Brasil, Australia dan Selandia Baru.
Baca juga: Jumlah Like Instagram Disembunyikan, Ini Efeknya bagi Selebgram
Menurut pihak Instagram, kebijakan ini dilakukan untuk membuat Instagram jadi lebih sehat. Pasalnya jumlah “like” dalam Instagram bisa menjadi salah satu faktor yang mengganggu kenyamanan dan kesehatan penggunanya.
Instagram sendiri saat ini merupakan bagian dari induk besar Facebook Inc.. Sehingga tidak heran jika kebijakan tersebut juga turut diimplementasikan pada media sosial Facebook.