Kumpulan Hoaks seputar PPKM Darurat yang Beredar Lewat WhatsApp

2 min


119
899 shares, 119 points

Liputan6.com, Jakarta- Informasi hoaks seputar Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat beredar, dengan memanfaatkan saluran komunikasi yang digunakan masyarakat salah satunya aplikasi percakapan WhatsApp.
Cek Fakta Liputan6.com menelusuri sejumlah informasi seputar PPKM Darurat yang beredar melalui WhatsApp. Hasilnya sebagian informasi tersebut terbukti hoaks.

Berikut  informasi hoaks seputar PPKM Darurat yang beredar melalui WhatsApp hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com:
1. Cara Mendapatkan Bantuan Dana PPKM dengan Membagikan Pesan WhatsApp
Pesan berantai berisi tata cara mendapatkan bantuan dana PPKM dengan membagikan pesan WhatsApp beredar di media sosial. Kabar tersebut beredar lewat pesan berantai di aplikasi WhatsApp sejak 9 Juni 2021.
Berikut isi pesan tersebut:
“Selamat!
Anda berhak mendapatkan bantuan PPKM sebesar Rp 300.000!
Bagaimana cara mendapatkannya:
1. Berbagi dengan 5 grup / 20 teman melalui WHATSAPP {klik tombol “WhatsApp” di bawah}
2. Setelah berbagi, Anda akan diarahkan untuk mengaktifkan bantuan PPKM Anda.
3. Anda akan menerima konfirmasi SMS dalam 2 hingga 5 menit.
Selain itu, pesan tersebut juga melampirkan tautan atau link danappkm.online yang harus diklik agar bisa mendapatkan bantuan PPKM.”
Benarkah ada bantuan dana PPKM dengan cara membagikan pesan WhatsApp? Berikut penelusurannya.
Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, kabar tentang bantuan dana PPKM dengan membagikan pesan WhatsApp ternyata tidak benar alias hoaks. Faktanya, situs yang dicantumkan tidak bisa diakses bahkan diduga merupakan modus penipuan.
 
2. Pertamina Tutup SPBU untuk Putus Penyebaran Covid-19
Cek Fakta Liputan6.com mendapati informasi Pertamina menutup Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) sejak 12-17 Juli 2021 untuk memutus penyebaran Covid-19. Informasi tersebut beredar lewat aplikasi percakapan WhatsApp.
Berikut narasi informasi Pertamina menutup SPBU untuk memutus penyebaran Covid-19 sejak 12-17 Juli 2021:
“PENUTUPAN SPBU SEMENTARA
12-17 JULI 2021
Sebagai komitmen Pertamina dalam mendukung program pemerintah dalam memutus rantai penyebaran Covid-19”
Benarkah Pertamina menutup SPBU sejak 12-17 Juli 2021 untuk memutus penyebaran Covid-19? Simak penelusuran Cek Fakta Liputan6.com.
Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, informasi Pertamina menutup SPBU sejak 12-17 Juli 2021 untuk memutus penyebaran Covid-19 hoaks.
Seluruh SPBU dan Agen LPG masih beroperasi dengan normal. Stok BBM dan LPG pun aman dan masih mencukupi bila diperlukan penambahan selama masa PPKM.
 
3. Tim Covid Hunter Tertibkan Warga Jakarta yang Keluar Rumah setelah Pukul 19.00
Cek Fakta Liputan6.com mendapati informasi Tim Covid Hunter tertibkan warga Jakarta yang keluar rumah setelah Pukul 19.00. Informasi tersebut beredar lewat aplikasi percakapan WhatsApp.
Berikut informasi Tim Covid Hunter tertibkan warga Jakarta yang keluar rumah setelah Pukul 19.00.
“Khusus D.K.I👉
Mulai tanggal 7-30 juli,
mohon seluruh warga JAKARTA tidak keluar rumah di malam hari.
Bila ada keperluan segera penuhi maksimal jam 19.00 sudah di rumah. Akan
ada tim covid hunter lintas sektor yang menertibkan dengan membawa
petugas laboratorium dan ambulance. Langsung di swab di tempat.
Bila reaktif, langsung di isolasi di wisma BKD malam itu juga.
Melaporkan hasil rapat Rapid Hunter di Kodim hari ini :
– dilaksanakan setiap hari mulai hari ini tgl 7 -20 juli 2021
– mulai pkl. 19.30 selama 9 jam dan berkumpul di Kodim
– diikuti oleh polres, kodim, dinkes, satpol PP, BPBD, dishub
– dinkes diminta menyediakan 1 ambulance dan 1 mobil dinas dgn petugas juga melakukan swab random sebanyak 1000 sasaran setiap harinya
– mohon ijin petugas dinkes setiap hari terdiri dari :1 org driver (umum) + 3 org petugas lab kesda di mobil dinas dinkes1 org petugas PSC + 1 org bidang di ambulance
– jadwal petugas sesuai jadwal diatas, memakai rompi kes yg disediakan oleh PSC
– bila ada sasaran yg di swab hasilnya reaktif maka langsung masuk BKD.
Mohon untuk diperhatikan”
Benarkah informasi Tim Covid Hunter tertibkan warga Jakarta yang keluar rumah setelah Pukul 19.00? Simak penelusuran Cek Fakta Liputan6.com.
Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, informasi Tim Covid Hunter tertibkan warga Jakarta yang keluar rumah setelah Pukul 19.00 tidak benar.
Kodam Jaya, Polda Metro Jaya dam Pemprov DKI Jakarta tidak pernah mengeluarkan instruksi tentang penertiban warga Jakarta di luar rumah setelah Pukul 19.00 WIB oleh Tim Covid Hunter.
 
 

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Like it? Share with your friends!

119
899 shares, 119 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format