Maaf Mr Trump, Anda Tak Bisa Main Facebook Lagi Hingga 2023

situsjodoh.com pastiterjual.com

Jakarta, CNBC Indonesia –¬†Facebook Inc pada hari Jumat menangguhkan mantan Presiden AS Donald Trump hingga setidaknya Januari 2023 dan mengumumkan perubahan bagaimana mereka akan memperlakukan para pemimpin dunia yang melanggar aturan di situsnya.
Facebook telah menangguhkan akun Trump sehari setelah kerusuhan Capitol Hill yang mematikan pada 6 Januari 2021, yang menentukan bahwa dia telah menghasut kekerasan.
Penangguhan itu akan berlangsung setidaknya dua tahun sejak tanggal pemblokiran awal dan hanya akan dicabut jika risiko terhadap keselamatan publik telah surut, kata Facebook, Jumat.

Trump mengkritik keputusan itu sebagai bentuk penyensoran dan penghinaan terhadap pemilihnya. Kebijakan baru ini menyangkal Trump dari Partai Republik dalam kapasitasnya menjadi megafon media sosial utama menjelang pemilihan kongres November 2022.

Namun, itu berarti dia mungkin dapat kembali ke Facebook jauh sebelum pemilihan presiden berikutnya pada akhir 2024.
Trump telah dilarang secara permanen oleh Twitter dan tetap ditangguhkan oleh YouTube Alphabet setelah kerusuhan. Trump, yang minggu ini menutup blognya yang baru diluncurkan, telah membuat rencana untuk memulai platformnya sendiri.
“Mengingat beratnya keadaan yang menyebabkan penangguhan Mr. Trump, kami yakin tindakannya merupakan pelanggaran berat terhadap aturan kami yang pantas mendapatkan hukuman tertinggi yang tersedia di bawah protokol penegakan baru,” kata kepala urusan global Facebook Nick Clegg dalam posting tersebut.
Dewan pengawas Facebook, sebuah kelompok independen yang didanai oleh perusahaan yang mengatur sebagian kecil dari keputusan konten kontroversial, pada bulan Mei mendukung pemblokiran perusahaan terhadap Trump yang belum pernah terjadi sebelumnya.
Namun, dewan memutuskan bahwa merupakan sebuah kesalahan untuk membuat larangan tidak terbatas dan menyerukan “tanggapan yang proporsional.”
Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Trump mengecam keputusan itu dan mengulangi klaim palsu tentang penipuan pemilih: “Putusan Facebook adalah penghinaan terhadap 75 juta orang yang memecahkan rekor, ditambah banyak lainnya, yang memilih kami dalam Pemilihan Presiden yang Dicurangi 2020.
Mereka seharusnya tidak dibiarkan lolos dengan sensor dan pembungkaman ini, dan pada akhirnya, kita akan menang. Negara kita tidak dapat menerima pelecehan ini lagi!”
Beberapa penyelidikan belum menemukan bukti kecurangan pemilu. Trump menambahkan, “Lain kali saya di Gedung Putih, tidak akan ada lagi makan malam, atas permintaannya, dengan Mark Zuckerberg dan istrinya. Semuanya akan menjadi bisnis!”

Facebook mengatakan akan bekerja dengan para ahli untuk memutuskan kapan risiko keamanan publik telah mereda agar Trump dapat dipulihkan ke platformnya. Dikatakan akan mengevaluasi faktor-faktor termasuk contoh kekerasan, pembatasan pertemuan damai dan penanda kerusuhan sipil lainnya.
Ia juga mengatakan akan ada serangkaian sanksi yang meningkat yang akan dipicu jika Trump melanggar aturan lebih lanjut yang dapat menyebabkan pemecatan permanennya.
Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki, berbicara kepada wartawan, mengatakan tentang keputusan Facebook tentang Trump bahwa rasanya “sangat tidak mungkin zebra akan mengubah garis-garisnya selama dua tahun ke depan, kita lihat saja.”

BERSAMBUNG KE HALAMAN BERIKUTNYA >>>>