Malware Android Baru Mampu Tersebar Lewat Chat WhatsApp, Hati-Hati!

1 min


123
939 shares, 123 points

Merdeka.com – Bagi Anda yang menggunakan smartphone berbasis software Android, terdapat tipe ancaman siber baru yang mampu menyebar lewat aplikasi WhatsApp.
Cara kerjanya, si penjahat siber memaksa calon korban untuk mengunduh aplikasi dari sebuah laman yang menyamar sebagai website resmi Google Play. Informasi ini pertama diungkapkan oleh peneliti malware di ESET Lukas Stefanko.
“Malware ini menyebar melalui pesan WhatsApp korban, di mana malware membuat WhatsApp secara otomatis membalas notifikasi pesan yang masuk ke perangkat dengan tautan (link) ke aplikasi Huawei Mobile palsu dan berbahaya,” kata Stefanko, dikutip dari website We Live Security via Tekno Liputan6.com.
Malware ini pertama kali dilaporkan oleh pengguna Twitter dengan akun @ReBensk. Tampaknya, software jahat itu bertujuan untuk penipuan iklan (adware).

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Gabungan Dua Fitur
Untuk memasang aplikasi jahat tersebut, pengguna ditipu untuk mengizinkan instalasi aplikasi-aplikasi dari sumber lain, alih-alih Google Play Store. Dengan begitu, penggguna menghapus kunci secara default yang merupakan tindakan pencegahan keamanan pertama pada Android.
Setelah proses instalasi selesai, aplikasi jahat tersebut minta sejumlah izin perangkat, termasuk akses notifikasi yang dikombinasikan dengan fungsi ‘Balas Langsung’ pada Android untuk mencapai wormability.
“Dengan menggabungkan dua fitur ini, malware secara efektif merespons dengan pesan khusus untuk setiap pesan notifikasi WhatsApp yang diterima,” kata Stefanko.
Malware itu kemudian berjalan di background hingga mengambil respons dari server sembari menunggu notifikasi pesan WhatsApp yang kemudian dipakai untuk mendistribusikan tautan (link) berbahaya itu ke kontak milik korban.
Aplikasi jahat ini juga meminta izin lain, termasuk menutupi aplikasi-aplikasi yang berjalan pada perangkat, mengabaikan optimalisasi baterai sehingga memungkinkannya berjalan pada background, dan mencegah sistem untuk mematikan aplikasi jahat itu.
Dengan begitu, perangkat pun kehabisan daya baterai karena aplikasi yang tetap bekerja di background.
“Worm ini menyebar melalui pesan ke kontak WhatsApp, hanya ketika pesan terakhir yang diterima korban dikirim lebih dari satu jam lalu,” kata Stefanko.
Ia menambahkan, hal itu dilakukan agar tidak menimbulkan kecurigaan di antara kontak korban.


Like it? Share with your friends!

123
939 shares, 123 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format