Peneliti sebut Ratusan Juta Data Pengguna Facebook Dijual Peretas di Dark Web

1 min


133
1k share, 133 points

Merdeka.com – Tim peneliti di Cyble kembali menemukan masalah mengkhawatirkan terkait penjualan data pribadi di pasaran. Setelah membeberkan kasus data pengguna Zoom, kali ini peneliti menyebut, data yang dijual adalah data profil milik 267 juta pengguna Facebook.
Data milik ratusan juta pengguna Facebook ini dijual di dark web dengan harga yang sangat murah, yakni hanya USD 540 atau setara Rp 8,4 jutaan.
Mengutip laman Forbes, Rabu (22/4), data-data milik pengguna Facebook yang dijual di dark web antara lain adalah alamat email, nama, ID Facebook, tanggal lahir, dan nomor telepon.
Meski tidak memuat kata sandi, data-data di atas bisa dipakai untuk menciptakan email phishing dengan mengatasnamakan Faceboook. Parahnya, jika ada segelintir pengguna yang mengklik link (tautan) phishing mengatasnamakan diri sebagai Facebook, lebih banyak data bisa dicuri oleh si penjahat siber.
Nah, para peneliti membeli dan memverifikasi informasi tersebut. Rata-rata pemilik data berada di Amerika Serikat.1 dari 1 halaman
Facebook Buka Suara

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja nonton film online resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

“Kami telah mengetahui hal ini. Namun, kami percaya kemungkinan itu adalah informasi yang didapatkan sebalum adanya perubahan yang kami buat dalam beberapa tahun terakhir, guna lebih melindungi informasi pengguna,” kata Facebook.
Pihak Facebook sendiri memang tengah berjuang keras memperbaiki reputasi mereka setelah kasus Cambridge Analytica. Facebook berupaya meningkatkan keamanan dan privasi penggunanya. Kemungkinan, data-data yang dijual ini merupakan rangkaian dari pelanggaran data di masa lalu dan bukan merupakan kelemahan sistem Facebook saat ini.
Meski tidak ada kata sandi yang dibeberkan, pengguna disarankan untuk mengubahnya untuk memastikan kata sandi itu tak dipakai kembali. Penggunaan kembali kata sandi, bisa menjadi faktor terbesar dari pembajakan akun.
Para pengguna Facebook pun disarankan untuk mengaktifkan two-factor-authentication. Hal ini untuk memastikan username dan password tidak akan bisa membuat peretas mengakses akun mereka.
Sumber: Liputan6.com
Reporter: Agustin Setyo Wardani

[faz]


Like it? Share with your friends!

133
1k share, 133 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format