Penyaring Konten Mengerikan Facebook Ngaku Digaji Murah

1 min


111
819 shares, 111 points

Hyderabad, India – Facebook mempekerjakan banyak orang untuk menyaring konten tidak pantas di jejaring sosialnya. Selain di Amerika Serikat, ada juga di India. Beberapa karyawan mengutarakan keluhannya karena pekerjaan semacam itu tak semudah yang dibayangkan.Banyak user tak bertanggungjawab memajang konten cabul atau kekerasan di Facebook dan anak perusahaannya, Instagram. Di hari yang sibuk, karyawan bisa melihat sampai 2.000 konten tidak pantas dalam 8 jam kerja. Dikutip detikINET dari Reuters, mereka adalah bagian dari 1.600 karyawan Genpact, perusahaan outsource di Hyderabad yang dikontrak Facebook buat menyaring konten.

Tujuh pegawai kontrak dalam wawancara dengan Reuters menyatakan dibayar kurang, mengalami stress, bahkan kadang trauma. Mereka berusia 20-an tahun dan menolak disebut identitasnya karena takut dipecat. Tapi akhirnya, 3 dari 7 karyawan itu belakangan keluar. “Saya melihat karyawan wanita tersedu di lantai, trauma menyaksikan bunuh diri real time,” kata seorang mantan karyawan. Dia menyaksikan hal semacam itu sebanyak 3 kali. Ada beberapa bagian review, misalnya unit ‘kontra teroris’ menyaring konten seperti pengeboman atau penyiksaan. Sedangkan bagian ‘merusak diri sendiri’ mereview konten seperti bunuh diri yang disiarkan langsung. Kadang mereka coba melapor agar bunuh diri itu bisa dicegah, tapi tak selalu sukses.Hal itu menggambarkan besarnya tantangan yang dihadapi Facebook untuk mengendalikan konten yang diposting 2 miliar penggunanya. Bos Facebook juga pernah mengatakan moderator konten dibayar dan punya perangkat untuk mempermudah tugas mereka, tapi kenyataannya tak seperti itu.”Kami sangat memperhatikan hal ini agar menjadi lebih baik. Termasuk dengan melatih reviewer, perbaikan perekrutan, sumber daya yang kami sediakan bagi mereka,” kata Ellen Solver, Vice President Facebook. Tapi Facebook membantah mereka dibayar rendah. Pegawai junior Genpact menurut Reuters dibayar USD 1.404 per tahun di India atau cuma sekitar USD 6 per hari. Tapi menurut Facebook, gaji itu masih ditambah benefit lain sehingga jumlahnya lebih tinggi.Facebook bekerjasama setidaknya dengan 5 perusahaan outsource di 8 negara untuk menyaring konten. Silver mengatakan ada sekitar 15 ribu pegawai kontrak maupun pegawai Facebook yang melakukan review postingan.Di Amerika Serikat, ada perusahaan bernama Cognizant yang ditugasi Facebook untuk mengawasi konten berbahaya. Para karyawannya pun berkisah bagaimana berat sebenarnya pekerjaan tersebut, terutama secara emosional.Cognizant menyediakan konselor jika karyawan membutuhkan dukungan psikologis, juga komunikasi telepon, yoga, dan terapi lainnya. Seandainya karyawan merasa terlalu tertekan, mereka juga diizinkan meninggalkan meja untuk sementara.Tapi dukungan itu hanya tersedia selama mereka masih bekerja. Padahal, beberapa mantan karyawan mengaku masih mengalami trauma, jauh setelah mereka berhenti dari sana. (fyk/krs)

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja nonton film online nonton film online

Like it? Share with your friends!

111
819 shares, 111 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format