Presiden Turki Erdogan mengakhiri penggunaan WhatsApp

situsjodoh.com pastiterjual.com

Alih-alih WhatsApp, Presiden dan rombongannya di masa depan akan menggunakan layanan terenkripsi dari aplikasi perpesanan BiP dari penyedia telekomunikasi Turki Turkcell. Perubahan tersebut bertepatan dengan kampanye Erdogan yang lebih luas terhadap platform media sosial. Menurut kritikus, presiden Turki mencoba untuk menahan perbedaan pendapat.
Perubahan Persyaratan dan Layanan WhatsApp akan mulai berlaku pada 8 Februari. Kemudian dimungkinkan, antara lain, untuk berbagi data dengan perusahaan induk Facebook. Pengguna harus menyetujui persyaratan baru atau mereka akan kehilangan akses ke akun WhatsApp mereka.
sinyal
Miliarder dan pengusaha teknologi Elon Musk sebelumnya telah mengajukan banding untuk beralih ke aplikasi Signal yang bersaing. Hal ini menyebabkan peningkatan jumlah pengguna baru layanan ini.
Turkcell melaporkan pola serupa di Turki. Dalam 24 jam terakhir, jumlah pengguna di BiP telah meningkat sekitar 1 juta, lapor perusahaan. Sejak diluncurkan pada 2013, aplikasi tersebut telah diunduh lebih dari 53 juta kali, kata Turkcell. Erdogan juga mendesak Turki untuk beralih ke BiP.
Sebelumnya, Turki telah mendenda perusahaan media sosial karena gagal menunjuk perwakilan lokal, seperti yang diwajibkan oleh undang-undang baru. Aktivis menuduh presiden bertindak semakin otoriter. Menurut mereka, penunjukan perwakilan yang diwajibkan terutama dimaksudkan untuk membuat platform di Turki tidak dapat digunakan.
Di Turki, pengguna media sosial secara teratur ditangkap karena diduga menghina Erdogan di platform tersebut. Akses ke Twitter di negara tersebut telah diblokir. TikTok Cina, yang, seperti ibu WhatsApp Facebook, telah didenda, pekan lalu setuju untuk menunjuk perwakilan lokal.

DFT setiap hari
Berita keuangan terpenting setiap pagi.

Alamat email salah. Silahkan isi kembali.
Baca sini kebijakan privasi kami.