Sampai Kapan Pemerintah Batasi Akses ke WhatsApp dan Instagram?

1 min


119
899 shares, 119 points

JAKARTA, StikerWA.com – Pasca-kericuhan setelah pengumuman hasil Pemilu, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menyatakan telah membatasi akses media sosial untuk pengguna internet di Indonesia mulai Rabu (22/5/2019).
Langkah tersebut dilakukan untuk meredam penyebaran kabar bohong yang membuat situasi semakin panas. Kominfo tidak membatasi seluruh akses ke media sosial, melainkan hanya beberapa fitur saja yang rawan disalahgunakan. WhatsApp dibatasi tidak bisa mengirim dan menerima foto dan video. Facebook dan Instagram juga mendapat perlakuan yang sama.
Baca juga: WhatsApp Dikeluhkan Tidak Bisa Mengirim Foto, Instagram pun Bermasalah
Lantas sampai kapan pemerintah akan terus memblokir akses ke media sosial ini?Menurut Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara, pemblokiran ini akan kembali dibuka jika situasi sudah kondusif. Itu pun bergantung pada instruksi pihak keamanan.”Tunggu kondusif ya, yang bisa menyatakan suasana kondusif atau tidak tentu dari pihak keamanan. Dari sisi intelijen dari sisi Polri dari sisi TNI, kalau kondusif kita akan buka akan fungsikan kembali fitur-fitur. Karena saya sendiripun merasakan dampak yang saya buat sendiri,” ungkap Rudiantara sebagaimana dikutip KompasTekno dari StikerWA, Jumat (24/5/2019).Tak hanya itu, Rudiantara pun meminta maaf pada masyarakat atas kerugian yang dialami dalam pembatasan sementara akses media sosial dan aplikasi berkirim pesan ini. Ia berharap masyarakat dapat memahami tujuan dari pembatasan tersebut. “Saya mohon maaf apabila ada yang dirugikan. Saya mohon pengertiannya masyarakat yang terdampak,” kata Rudiantara dalam wawancara dengan StikerWA TV.Baca juga: Menkominfo: Medsos dan WhatsApp Dibatasi, Download Video Akan LambatRudiantara menilai, pemblokiran sementara ini sukses menahan penyebaran hoaks terkait aksi 22 Mei lalu. Menurutnya, jika pemblokiran ini tidak dilakukan, maka konten hoaks dapat menyebar melalui foto maupun video di media sosial. “Efektif menahan hoaks. Blokir ini efektif terutama untuk penyebaran video, karena kalau video itu efeknya lebih besar dibandingkan dengan foto. Video itu paling cepat menyentuh emosi,” lanjutnya. Dibatasi 3 hariSementara itu, Menko Polhukam, Wiranto juga mengatakan hal senada. Ia mengatakan selama beberapa hari ke depan, pengguna media sosial dan aplikasi pesan akan kesulitan mengakses foto dan video. “Ya dua-tiga hari berkorban untuk tidak melihat gambar, kalau teks, bisa,” katanya. Wiranto menegaskan, tindakan ini dilakukan bukan untuk sewenang-wenang, melainkan untuk mengamankan kondisi negeri.”Ini upaya mengamankan negeri ini. Kita sama-sama memiliki negeri ini, jadi berkorban 2 sampai 3 hari enggak lihat gambar,” pungkasnya. Baca juga: Begini Tampilan Iklan yang Akan Muncul di WhatsApp Tahun Depan

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja nonton film online nonton film online

Like it? Share with your friends!

119
899 shares, 119 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
1
Marah
Suka Suka
1
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
1
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format