Serukan Kekerasan, Halaman #StopTheSteal Dihapus Facebook

1 min


113
839 shares, 113 points

WASHINGTON DC, StikerWA.com – Halaman Facebook dengan tagar Stop the Steal yang diviralkan pendukung Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump telah dihapus pihak Facebook pada Kamis tengah hari (5/11/2020).
Pihak Facebook mengatakan kepada AFP, “Seiring dengan tindakan luar biasa yang kami ambil selama masa ketegangan yang meningkat ini, kami telah menghapus Grup ‘Hentikan Pencurian’ yang telah menciptakan ‘peristiwa nyata’ di dunia.”
Menurut pihak media sosial itu juga, kelompok tersebut mengorganisir seputar delegitimasi proses pemilu dan Facebook melihat adanya ajakan berbuat onar yang mengkhawatirkan dari beberapa anggota kelompok itu.
Baca juga: Pemilu AS Diwarnai Laporan Palsu, Twitter dan Facebook Turun Tangan
Sayangnya, ‘benih-benih’ itu telah tertanam dan pengikut kelompok itu dengan cepat mulai mengecam sensor terhadap halaman kelompok pro-Trump lainnya, ‘Women for America First”.
Mereka juga mengumumkan bahwa sejak halaman ‘Hentikan Pencurian’ dihapus Facebook, mereka akan beralih ke situs stolenelection.us dan stopthesteal.us.

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Menurut Emily Dreyfuss dari Pusat Riset Media Harvard, “Itu yang kami sebut kampanye manipulasi media.”
“Frasa yang sangat berkesan ini yang menyederhanakan masalah yang begitu kompleks,” ujar Dreyfuss. “Itu [frasa] menempel di otak.”
Baca juga: Cek Fakta Pilpres Amerika: 8 Kebohongan Trump dalam Pidato Tuduhan Penipuan
Seruan ‘Hentikan Pencurian’ yang dilancarkan pendukung Trump telah mendiskreditkan pemilu Amerika.
Mereka mengeklaim tanpa dasar bukti yang jelas bahwa penantang Trump, Joe Biden dari Partai Demokrat telah ‘mencuri’ pemilu.
Halaman itu hanya bertahan 48 jam namun dengan cepat mengumpulkan 350.000 anggota, mereka yang ‘berlangganan’ teori konspirasi presiden AS dari Republik, yang juga telah menggembar-gemborkan 88 juta pengikutnya di Twitter.
Seruan-seruan yang meresahkan dari kelompok yang mendirikan halaman itu kadang disertai kiasan yang bertujuan menyebar kekerasan seperti slogan civil war atau perang sipil, mendorong para pendukung Biden menuntut Facebook menutup halaman tersebut.
Baca juga: Pilpres AS 2020: Pennslyvania Pun Berganti Arah Angin dan Biden Ganti Memimpin


Like it? Share with your friends!

113
839 shares, 113 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format