Situs Ini Memberi Tahu Pengguna Jika ‘Dimata-matai’ Google

1 min


114
849 shares, 114 points

Google sedang melakukan uji coba teknologi FloC untuk pelacakan iklan.
REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Google berjanji beberapa pekan lalu untuk berhenti mengizinkan pengiklan melacak pengguna daring dengan cookie pihak ketiga. Langkah ini dimaksudkan untuk meningkatkan privasi pengguna.Namun, Google juga mengatakan pada saat itu akan memperkenalkan FloC (Federated Learning of Cohorts), teknologi baru yang akan memungkinkannya meningkatkan anonimitas pengguna sambil tetap mengumpulkan data penjelajahan mereka untuk tujuan periklanan. Google mengatakan pada saat itu FLOC akan diuji dalam uji coba terbatas sebelum diluncurkan. Namun, Google tetapi tidak memberi pengguna cara langsung untuk menghindar atau ‘opt out’ dari pengujian.Electronic Frontier Foundation (EEF) telah mengkritik pelacak FloC yang diusulkan Google. Alasannya bahwa alat pengawasan perilaku pengguna ini masih dapat membahayakan privasi pengguna. Menurut kelompok advokasi, FloC adalah ide yang buruk dan Google harus membatalkan proyek tersebut.Dilansir dari BGR, Senin (12/4), sebuah laporan berbeda menjelaskan bagaimana pengguna dapat opt out dari pelacakan FLoC. Ternyata yang harus Anda lakukan hanyalah memblokir cookie pihak ketiga di Chrome, sesuatu yang mungkin tidak segera jelas bagi pengguna.Sekarang, EFF membuat situs web yang memberi tahu pengguna apakah mereka telah disertakan dalam pengujian FloC terbatas Google.Situs web The Am I FloCed? Hanya memiliki satu tujuan dan itu memberitahu Anda apakah Anda bagian dari uji coba awal, yang melibatkan 0,5 persen pengguna di berbagai negara termasuk Australia, Brasil, Kanada, India, Indonesia, Jepang, Meksiko, Selandia Baru, Filipina dan Amerika Serikat. Situs akan memberikan jawaban langsung untuk pertanyaan di atas yang mungkin muncul dengan sendirinya.Situs web tersebut mencatat bahwa uji coba asal Chrome untuk FloC telah diterapkan ke jutaan pengguna Chrome acak tanpa peringatan, apalagi persetujuan. Uji coba seharusnya berlanjut hingga Juli 2021 dan dapat mempengaruhi hingga lima persen pengguna di seluruh dunia. Salah satu cara untuk menghindarinya adalah dengan beralih ke browser web lain jika opt out tidak terasa cukup meyakinkan.Situs EEF juga menjelaskan cara kerja pelacakan FloC. Pada dasarnya, alat ini menggunakan riwayat penelusuran untuk menetapkan pengguna ke sekelompok orang serupa di seluruh dunia. Pengelompokan ini akan memungkinkan iklan yang dipersonalisasi untuk terus berlanjut tanpa harus menargetkan pengguna individu.Google tidak akan menggunakan data pribadi Anda atau membagikan hal spesifik tentang Anda dan kebiasaan internet Anda dengan orang lain, dan FloC harus menambahkan lapisan anonimitas. Namun, menurut EFF, orang dapat menggabungkan data FloC dengan teknik lain untuk pengguna sidik jari.EFF berpendapat mengganti pelacakan berbasis cookie lama dengan pelacakan FloC baru bukanlah cara yang tepat dan seharusnya bukan satu-satunya opsi yang diberikan kepada pengguna.

situsjodoh.com pastiterjual.com
lowongan kerja resep kuliner cookpad nonton film online bursa jual beli barang antik

Like it? Share with your friends!

114
849 shares, 114 points

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Kaget Kaget
0
Kaget
Muntah Muntah
0
Muntah
Sedih Sedih
0
Sedih
Ketawa Ketawa
0
Ketawa
Cinta Cinta
0
Cinta
Ngakak Ngakak
0
Ngakak
Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format