Tether dan Facebook Coin Disorot Regulator Keuangan AS dalam Pertemuan Tertutup

situsjodoh.com pastiterjual.com

Bisnis.com, JAKARTA – Kelompok Kerja Presiden Joe Biden di Pasar Keuangan, sebuah tim pengawas yang dipimpin oleh Menteri Keuangan Janet Yellen, prihatin dengan klaim mata uang crypto Tether bahwa mereka memegang sejumlah besar surat berharga, utang yang dikeluarkan perusahaan untuk memenuhi kebutuhan pendanaan jangka pendek mereka.Menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini, Tether dan Diem yang didukung Facebook, menjadi fokus utama dalam pertemuan regulator AS baru-baru ini mengenai risiko keuangan yang ditimbulkan oleh stablecoin, bagian yang tumbuh cepat dari industri cryptocurrency.Regulator menyamakan situasi tersebut dengan reksa dana pasar uang yang tidak diatur dan dapat rentan terhadap eksodus investor yang kacau.Selain itu, regulator juga mengungkapkan kekhawatiran tentang Diem, koin yang dikembangkan oleh asosiasi yang mencakup Facebook, serta perusahaan lain, karena potensinya untuk diadopsi secara luas. Perusahaan media sosial ini memiliki hampir 3 miliar pengguna aktif bulanan.

Yellen mendesak kepala agensi pada pertemuan 19 Juli untuk bertindak cepat untuk memastikan stablecoin menghadapi aturan yang sesuai, menurut pernyataan singkat Departemen Keuangan. Nilai pasar koin itu sekarang melebihi US$ 100 miliar, dengan Tether menyumbang lebih dari setengah total itu.Stablecoin terkenal karena dipatok ke mata uang fiat dan sebagian besar kebal terhadap volatilitas yang mengganggu Bitcoin dan token lainnya. Namun, regulator khawatir mereka menjadi terlalu besar dan sering digunakan untuk memfasilitasi transaksi keuangan ilegal.Penjabat Pengawas Keuangan Mata Uang, Michael Hsu mengatakan regulator sedang meneliti stok kertas komersial Tether untuk melihat apakah koin itu memenuhi janji perusahaan bahwa setiap token didukung oleh setara dengan satu dolar AS.
Dia menambahkan bahwa stablecoin terlihat seperti reksa dana yang telah menjadi prioritas bagi pengawas sejak investor menarik uang dari mereka secara massal pada Maret 2020, memperburuk kepanikan pasar yang dipicu pandemi. Agensi lain yang menghadiri pertemuan itu menolak berkomentar atau tidak menanggapi.Seorang juru bicara Facebook tidak menanggapi permintaan komentar, sementara asosiasi Diem menolak berkomentar. Asosiasi tersebut sebelumnya mengatakan bahwa pihaknya bekerja sama dengan regulator AS, dan bahwa Diem sedang dibangun dengan perlindungan konsumen dan anti-kejahatan.”Kami adalah pelopor dalam industri ini, yang semuanya sangat baru. Kami tidak hanya mengikuti aturan baru, tetapi membantu membentuknya,” kata Tether dalam sebuah pernyataan, dilansir Bloomberg, Rabu (28/7/2021).Pada akhir Maret, surat berharga memenuhi sekitar setengah dari cadangan Tether sekitar US$60 miliar, menurut presentasi perusahaan. Saham seperti itu akan menjadikan Tether sebagai pemegang surat berharga komersial terbesar ketujuh di dunia, tulis ahli strategi JPMorgan Chase & Co. Josh Younger dalam laporan Mei.Tether juga menjadi target jaksa federal dan otoritas negara bagian. Departemen Kehakiman AS sedang menyelidiki apakah para eksekutif melakukan penipuan bank di hari-hari awal perusahaan dengan menyembunyikan dari pemberi pinjaman bahwa transaksi itu terkait dengan crypto.Ketika cryptocurrency telah meledak, pemerintah AS telah memperdebatkan cara terbaik untuk mengawasi industri yang sebagian besar tidak diatur itu. Banyak yang memperkirakan masalah ini akan mendarat di Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan, sebuah kelompok regulator uber yang juga dipimpin oleh Yellen.Dia memiliki kemampuan untuk menunjuk perusahaan atau bahkan produk seperti stablecoin sebagai sistem yang penting, yang akan mengarah pada peningkatan pengawasan oleh Federal Reserve.

Simak Video Pilihan di
Bawah Ini :

Konten Premium
Nikmati Konten Premium Untuk Informasi Yang Lebih Dalam
Masuk / Daftar